curhatcurcol

Dimana ada musibah, disana pasti (banget) ada pesanNya

Halo jagat wordpress, assalamu’alaikum. Saya baru dapet musibah nih, izin curhat ya..

Kenapa saya nge-post ini, yaitu karena saya begitu kaget. Tapi saya ga panik. Kaget tapi tenang. Apa itu ya? Mungkin ada pesan dariNya sehingga membiarkan saya tenang begini?

Malam tadi, di tengah hujan deras, saya memutuskan untuk pulang dari Rumah Mode. Ya, walaupun hujan deras. ‘Ah amanlah, ga apa basah yang penting bisa segera sampai rumah’, pikir saya. Sesampainya di depan Rumod, tepat sebelum jalan raya, rupa-rupanya air yang mengalir di jalan itu layaknya air sungai yang derasnya cocok banget kayaknya buat main arung jeram. Jalanan arah ke atas sepi. Entah apa yang saya pikirkan, saya nekat aja nerobos. ‘Toh cuma deras di bagian pinggir (dekat selokan), yang bagian tengah jalan ga terlalu‘. Tanpa pikir panjang, karena sudah terhantui kenyamanan kamar, maka saya lajukan si motor. Lalu.. jeng jeng. Ketika arus menyentuh roda depan, kekuatan arus sudah terasa. Tapi ga mungkin balik kan. Yowis saya nge-gas lagi. Dan hasilnya, saya full ada di arus, dan sang arus pun mengalahkan gaya tekan motor ke bawah, dan kemudian si ombak menghantam motor, dan saya juga ikut jatuh deh bareng sama motor. Keseret dengan kondisi bagian bawah kaki ketimpa motor. Setelah terseret beberapa meter, Pak security Rumod pun tiba dan dengan mantapnya menarik saya sehingga selamatlah saya, alhamdulillah. Karena arus sangat deras, saya pun menyelamatkan diri ke tengah jalan. Si bapak itu kemudian narik motor saya, dibantu dengan mas-mas lain. Kami pun jalan ke arah atas, mencoba menepi ke tepian yang lebih lemah arusnya. Tapi apa daya teman-teman. Tepi jalan saat itu betul-betul udah kayak sungai, betul-betul ga ngefek kayaknya selokan di bawah sana. Airnya bahkan ga masuk selokan gara-gara selokannya rada jauh dari jalan –‘ Akhirnya kami nekat menepi walaupun harus menerobos arus yang lumayan deras. Motor saya dibawa menepi oleh kurang lebih 5 orang lelaki! Bayangin aja kuat arusnya gimana..

Akhirnya menepilah saya di tempat mamang baso. Berteduh menunggu hujan sedikit reda. Entah kenapa, seperti yang saya sebutin di atas tadi, saya ngerasa kaget tapi ga panik. Malah cengangas-cengenges pas berteduh dan ngobrol-ngobrol dengan bapak-bapak penjual baso, mie ayam dan batagor. Katanya, kalo hujan kayak gini mending di rumah aja, atau berteduh dulu, daripada cepet-cepet pulang tapi bahaya. Udah banyak kejadian keseret kayak gitu. Dulu pernah ada yang keseret dari deket pom bensin setiabudi sampai rumod. Alhamdulillahnya motor dan orang itu ketahan sama angkot yang mogok. Orang itu sampe pingsan 😦 Nyatanya, ketika saya berteduh itu, ada 2 pengemudi lain yang bernasib sama. Allaahu.

Mungkin saya ga panik karena alhamdulillah ga ada dampak fatal dari musibah itu. Cuma lecet-lecet; lecet kaki dan motor. Dan hilangnya kunci, sarung tangan dan sandal. Alhamdulillah banget saya lagi ngga bawa laptop. Bahkan ketika terseret arus, saya ga panik. Saya pasrah. Pasrah banget. Rasanya kayak Allah bilang, ‘Ini Leli sayang, mau cobain rasanya keseret arus? Kamu yang selama ini hidup kalem-kalem aja ga pernah ngerasain banjir kan? Tsunami? Tenggelam di sungai? Ini ya cobain dikit, gimana rasanya tak berdaya, gimana rasanya ada di kondisi yang tidak aman..‘. Dan ketika ada pak security menghampiri mengulurkan tangan, saya akhirnya berusaha meraih tangannya agar tertarik dari arus. Rasanya mau nangis saat itu. Betul-betul ada di ujung rasanya. Mungkin ini memang musibah ‘kecil’, tapi tentunya Allah bisa aja kan ya ngerencanain dampak yang lebih fatal dari sekedar lecet-lecet. Kalau Allah mau, Allah bisa bikin saya bawa laptop, Allah bikin ada benda berbahaya di arus air yang bisa membuat cedera lebih parah, dan lain-lain. Allah nyatanya ingin membuat ‘letupan’ di hati saya. Hanya ingin itu. Betapa sayangnya Ia… Jadi merasa bersalah…

Yah, begitulah. Ohiya, saya juga mau menyampaikan sesuatu. Terlepas dari kenekatan saya menerobos arus air, saya minta tolong banget ke para manusia semuanya, untuk membuang sampah pada tempatnya. Puhlis lah. Sekecil apapun. Udah di-akomodasi-in kan ya sama pemerintah, adanya tempat sampah di pinggir-pinggir jalan itu.

Tingginya limpasan hanya ada di ruas itu aja. Di ruas jalan setelah KFC udah ga deras, karena air limpasan masuk ke selokan. Berarti ruas yang tadi bermasalah dengan air yang ga masuk ke selokan itu, harus ditinjau lagi tuh selokannya. Bahaya banget, karena ruas itu adalah jalanan yang menurun. Air dalam jumlah banyak akan semakin berbahaya kalau memiliki arus kecepatan. Gaswatuna. Entah apakah ada masalah di bagian dalam selokan, tapi curiganya sih ada bagian selokan yang kesumbat, akhirnya air ga masuk ke selokan. Dan slot air buat masuk ke selokan sangat jarang, berhubung di situ lebih banyak yang di-semen bagian atas selokannya. Kalaupun ada slot air masuk, itu agak jauh dari jalan dan ga berada di cekungan pinggir jalan (ah begitulah pokoknya). Kira-kira bisa disuarakan ke siapa ya ini?

Oke, terakhir, terima kasih banyak buat bapak-bapak yang tadi ngebantuin. Jazakumullah khairan katsiran pisan. Bahkan tadi ditraktir baso dong sama bapaknya, huks terharu. Dan tadi ada mas-mas yang kakinya lecet gegara kena batu di arus air. Punteun dan hatur nuhun pisan. Hanya Allah yang bisa membalas. Semoga lancar hidup dan rezekinya ya bapak-bapak 😀

curhatcurcol · kisah berhikmah

‘Meneruskan’ Rezeki

Beberapa menit sebelum adzan maghrib berkumandang hari ini, saya masih ada di atas motor, membelah malam. Ternyata kalau kita lagi di jalan, adzan ga terdengar ya –‘

Karena saya ga tau apakah sudah adzan atau belum, saya mampir dulu ke Alfamart buat beli teh gelas (santai lah ya sebut merk, haha). Tapi entah kenapa, saya belum yakin kalau sudah adzan. Dan anehnya, saya juga ga nanya ke mas-mas Alfamart. Entah kenapa saya juga ga langsung meminum teh yang sudah saya beli. Kemudian saya lajukan kembali motor saya. Pikir saya, oh ntar aja deh diminum pas lagi di tempat beli pulsa. Rencanananya memang saya mau beli pulsa.

Saya berpikir, kios pulsa manakah yang akan mendapat rezeki dariNya melalui tangan saya?

Akhirnya saya memutuskan untuk membeli pulsa di suatu tempat. Saya ga tau kenapa saya memilih kios itu. Tiba-tiba saja terpikir. Jadi saya mengabaikan semua kios pulsa yang ada. Sesampainya di sana, bapak dan ibu penjual pulsa sedang makan bersama, sepertinya sih nasi padang. Mereka makan di belakang lemari kaca kios mereka. Gelar tikar. Uuu romantisnya :* . Skip.
Dan ketika saya menulis nomor di buku transaksi (ah entahlah apa istilahnya –‘), saya ditawari segelas air mineral! kyak kyak kyaaa :3 Dan tahukah anda, ketika saya sedang minum, saya disodori lagi sepiring gorengan! kya kya kyaaaaaa :3 :3 :3

Subhanallah, rasanya ga salah pilih kios. Bapak ibu yang ramah, sedang berbuka dan bahkan memberikan takjil. Sayapun pada akhirnya tidak menyesal pergi ke sana 😀

Dari kejadian maghrib itu, saya mendapat sekelumit pelajaran. Ini adalah ilmu perdagangan namun posisinya kita sebagai pembeli.

Kalo kata orangtua saya, “lel, titip beliin barang ya. kalo bisa cari yang penjualnya berjilbab”. Saya lupa barang apa yang akan dibeli saat itu, tapi saya ingat pesannya : cari yang pakai jilbab. Bukannya saya diskriminatif atau rasis, i’m so sorry, tapi yang saya tangkap di sini adalah maksud orangtua supaya saya menyampaikan rezeki tersebut kepada orang Islam dan beriman, insyaAllah dengan upaya mereka berhijab itu sudah menjadi patokan bagi kita.

Mungkin ini juga yang menjadi dasar mengapa ada orang-orang yang memboikot barang-barang tertentu. Tentunya mereka tidak rela, hasil jerih payah mereka malah diberikan pada orang yang tidak sekufu bahkan musuh agama kita sendiri. Alangkah lebih baik kalau kita ‘meneruskan’ rezeki yang kita punya kepada orang-orang yang seiman dengan kita. Ini adalah langkah kecil mungil kita untuk menaikkan derajat Muslim. InsyaAllah 🙂

Saya pribadi bukan orang yang sudah memboikot barang-barang yang berasal dari musuh kita, dan juga bukan termasuk orang-orang yang tidak pernah makan fast food gedongan (KF* dkk). Semoga menjadi renungan bersama, khususnya buat saya pribadi. 🙂

curhatcurcol

Pelajaran dari Kehilangan

Beberapa hari lalu saya kehilangan benda berharga dan benda yang tidak berharga. Benda berharga masih bisa dibeli, tapi yang tidak berharga (selain surat-surat yg masih bisa diurus) ya apa daya, padahal tak terganti.

Hati saya menjerit-jerit. Kenapa sih harus semuanya diambil? Buat apa coba dia ambil (salah satunya) dompet yang isinya nggak nyampe 10 ribu. Ah. Mungkin semua yang pernah kecurian, terutama dompet, bakal bilang begitu. Tapi akhirnya saya sadar ada hikmah yang Allah kasih dengan kejadian ini. Teman-teman jangan kayak saya ya, dikasih pelajarannya dengan ‘ditampar’ kayak gini. Cukuplah ‘dicubit’ aja. Ga usah bawel. Haha. Skip.

Alhamdulillah-nya HP aman. Setelah saya memberi kabar ke orangtua, saya dibekali doa ini oleh beliau:

‘Lel baca ‘inna lillahi wa inna ilaihi roji’uun, allohumma ajirni fi musibati wa lufli khoirum minha’, semua milikNya dan akan kembali padanya, ya Allah beri aku pahala dari musibah ini dan gantilah dengan yang lebih baik.’

Setelah baca doa itu + artinya, rasanya jadi lebih mudah untuk ikhlas dan berpikir jernih. Nyesss, begitu. Sebelumnya, saya masih nyesek, rasanya seperti kehilangan teman-teman seperjuangan. Huks.

Nah. Jika ada suatu kejadian yang terjadi pada diri kita, sekecil apapun itu, kita bisa dapet pelajaran dan hikmah dari kejadian tersebut . Di sini, Saya hanya akan berbagi pelajaran yang saya ambil dari kejadian itu. Hikmah sih ada, tapi ya itu kan urusan pribadi :p

1. Taruh barang-penting di tempat terpisah

Kecerobohan saya adalah menaruh kunci motor+kunci cadangannya, laptop+harddisk, kartu ATM+buku tabungannya dan STNK+fotokopinya ditaruh di tas doang. Akibatnya, saya harus bikin kunci motor baru, backup-an di hd juga ga ada, rekening ditutup dan harus ngurus stnk lebih lama. Jadi, ya, taruh di tempat terpisah aja barang-barang pentingnya. Barang yang dibawa harus ada kopiannya di rumah. Atau surat-surat penting di-scan, atau dibuat kopiannya di tempat lain. JANGAN TARUH HANYA DI SATU TEMPAT WALAUPUN CUMA SEHARI.

2. Back-up data di ‘atas’

Jangan cuma back-up di harddisk atau FD. Data-data penting sebaiknya ditaruh di email atau dropbox dkk.

3. Barangmu harus ada dalam jangkauan tangan atau (minimal) pandang

4. Jangan ceroboh hanya karena yakin tempat tersebut aman. Semua tempat berpotensi. Tidak hanya di pasar atau terminal, tapi bisa juga di kelas, masjid, atau mall.

Pelajaran moral : jaga dan pergunakan dengan sebaik-baiknya benda apapun yang ada di tanganmu. Yang dititipkan padamu. Pakaian, sepatu, tas, buku, laptop. Apapun. Tubuh juga dititipin tuh hehe.

Mungkin itu aja yaa. Intinya, lebih berhati-hati, dan selalu minta perlindungan Allah..

curhatcurcol

Alhamdulillah, Awak Diuji

Kalimat ‘awak diuji’ semestinya disandingkan dengan kata Alhamdulillah. Kenapa?

Di sebuah malam yang ‘sulit’, saya mencoba mengeluarkan sesuatu yang berjalan di jalur alam pikiran saya. Saya menyadari bahwa ada sebuah hubungan, antara sesuatu yang tengah terjadi dengan apa yang saya dapat beberapa hari sebelumnya.

Saya, entah kenapa, tiba-tiba terdorong untuk menuliskan itu di sebuah situs jejaring sosial, dimana timeline betul-betul memperlihatkan tanggal dan waktu update (ini salah satu kelebihan tersendiri sih menurut saya :)). Karena betul-betul spontan, jadi ini sebetulnya agak kacau alurnya, tapi takapa lah ya, sekedar berbagi :

asumsi : xxx adalah nama akun saya.

time : oct 24 – 9:23 pm

Continue reading “Alhamdulillah, Awak Diuji”

curhatcurcol · renungan

#gemes Adalah

#gemes adalah ketika kamu & seseorang mengenal seorang figur yg sama, enak dijadiin bahan obrolan karena prestasinya, tapi kamu sama sekali tidak boleh bilang siapa-siapa kalau kamu kenal beliau.

#gemes adalah ketika kamu ketemu teman2 lama dan mereka ngajak jalan ke tempat yg belum pernah kamu kunjungi tapi kamu ga bisa ikut karena ada kuliah. dan ternyata kuliahnya ga ada, cuma ada absen, dan pemberitahuan cancel itu telat 30′ dari waktu keberangkatan.

#gemes adalah ketika kamu nge-sms seseorang yg penting plus nanya hal yang super penting, tapi malah ga dibales-bales, dan ternyata kamu ke-block.

#gemes adalah ketika kamu mendengarkan seseorang berbicara penuh bualan dan kata-kata indah, padahal kamu tau seperti apa dia sebenarnya. tapi akan sangat berbahaya kalau dia tau kamu tau seperti apa dia sebenarnya! (muter-muter? biar banyak, hahah)

#gemes adalah ketika kamu melihat bahwa orang yang paham mengacuhkan kepahamannya dan orang yang tidak paham tidak mencari tau apa yang dia tidak pahami.

#gemes adalah ketika kamu masih terjaga hingga sangat larut, bertekad ibadah tapi justru ketiduran karena di-‘ntar dulu deh’ mulu. dan ga jadi! haaaaaaah.

#gemes adalah ketika kamu sadari bahwa dalam satu hari, kamu telah melakukan banyak useless things dan melewatkan banyak kesempatan bagus.

Sekian laporan saya di hari yang penuh ke#gemes-an ini.

hmm, tapi ternyata #gemes tidak mutlak sesuatu yang buruk, karena terbukti setelah saya melewati beberapa kesempatan dengan segala ke#gemes-an saya di atas, ternyata Dia mengganti kesempatan itu dengan sesuatu yang sangaaaaaat berguna, berharga. Betul-betul deh.

conclusion : you’ll be more, more, more feel #gemes if you know that yesterday was a #gemes day and you were regret it. but you didn’t get any lesson and make you have a same or maybe more #gemes day on that day. na’udzubillah.

tapi ada satu hal. #gemes adalah ngeliat foto bocah yang meng#gemas-kan sehingga kamu lupa bahwa ini adalah hari yang bener-bener bikin #gemes.

nb : ada beberapa hal lain yang bikin #gemes, tapi sepertinya akan lebih baik kalau tidak di-publish, cukup hal-hal meng#gemes-kan ini yang ditulis, yang bikin kamu #gemes, bukan gemas seperti dalam KBBI.

 

 

Jadi pertanyaanya adalah ada berapa kata #gemes di post kali ini?

 

@what-a-******-room, with Shaffix’s song (Kemarin, Sekarang dan Esok Hari)

curhatcurcol · kisah berhikmah · renungan

Like Father Like Son

bismillah.

Saya suka banget sama pembuka di buku ‘Cinta di Rumah Hasan Al-Banna’. Maka saya meminta izin untuk nge-post kisah sarat makna ini. Di situ diceritakan 2 kisah tentang sebegitu miripnya seorang ayah dengan anaknya; betapa seorang anak sangat mewarisi sifat ayahnya, sehingga terlihat bawa sikap orangtua sangatlah penting dalam pembentukan sikap seorang anak.

 

Continue reading “Like Father Like Son”