Dimana ada musibah, disana pasti (banget) ada pesanNya

Halo jagat wordpress, assalamu’alaikum. Saya baru dapet musibah nih, izin curhat ya..

Kenapa saya nge-post ini, yaitu karena saya begitu kaget. Tapi saya ga panik. Kaget tapi tenang. Apa itu ya? Mungkin ada pesan dariNya sehingga membiarkan saya tenang begini?

Malam tadi, di tengah hujan deras, saya memutuskan untuk pulang dari Rumah Mode. Ya, walaupun hujan deras. ‘Ah amanlah, ga apa basah yang penting bisa segera sampai rumah’, pikir saya. Sesampainya di depan Rumod, tepat sebelum jalan raya, rupa-rupanya air yang mengalir di jalan itu layaknya air sungai yang derasnya cocok banget kayaknya buat main arung jeram. Jalanan arah ke atas sepi. Entah apa yang saya pikirkan, saya nekat aja nerobos. ‘Toh cuma deras di bagian pinggir (dekat selokan), yang bagian tengah jalan ga terlalu‘. Tanpa pikir panjang, karena sudah terhantui kenyamanan kamar, maka saya lajukan si motor. Lalu.. jeng jeng. Ketika arus menyentuh roda depan, kekuatan arus sudah terasa. Tapi ga mungkin balik kan. Yowis saya nge-gas lagi. Dan hasilnya, saya full ada di arus, dan sang arus pun mengalahkan gaya tekan motor ke bawah, dan kemudian si ombak menghantam motor, dan saya juga ikut jatuh deh bareng sama motor. Keseret dengan kondisi bagian bawah kaki ketimpa motor. Setelah terseret beberapa meter, Pak security Rumod pun tiba dan dengan mantapnya menarik saya sehingga selamatlah saya, alhamdulillah. Karena arus sangat deras, saya pun menyelamatkan diri ke tengah jalan. Si bapak itu kemudian narik motor saya, dibantu dengan mas-mas lain. Kami pun jalan ke arah atas, mencoba menepi ke tepian yang lebih lemah arusnya. Tapi apa daya teman-teman. Tepi jalan saat itu betul-betul udah kayak sungai, betul-betul ga ngefek kayaknya selokan di bawah sana. Airnya bahkan ga masuk selokan gara-gara selokannya rada jauh dari jalan –‘ Akhirnya kami nekat menepi walaupun harus menerobos arus yang lumayan deras. Motor saya dibawa menepi oleh kurang lebih 5 orang lelaki! Bayangin aja kuat arusnya gimana..

Akhirnya menepilah saya di tempat mamang baso. Berteduh menunggu hujan sedikit reda. Entah kenapa, seperti yang saya sebutin di atas tadi, saya ngerasa kaget tapi ga panik. Malah cengangas-cengenges pas berteduh dan ngobrol-ngobrol dengan bapak-bapak penjual baso, mie ayam dan batagor. Katanya, kalo hujan kayak gini mending di rumah aja, atau berteduh dulu, daripada cepet-cepet pulang tapi bahaya. Udah banyak kejadian keseret kayak gitu. Dulu pernah ada yang keseret dari deket pom bensin setiabudi sampai rumod. Alhamdulillahnya motor dan orang itu ketahan sama angkot yang mogok. Orang itu sampe pingsan😦 Nyatanya, ketika saya berteduh itu, ada 2 pengemudi lain yang bernasib sama. Allaahu.

Mungkin saya ga panik karena alhamdulillah ga ada dampak fatal dari musibah itu. Cuma lecet-lecet; lecet kaki dan motor. Dan hilangnya kunci, sarung tangan dan sandal. Alhamdulillah banget saya lagi ngga bawa laptop. Bahkan ketika terseret arus, saya ga panik. Saya pasrah. Pasrah banget. Rasanya kayak Allah bilang, ‘Ini Leli sayang, mau cobain rasanya keseret arus? Kamu yang selama ini hidup kalem-kalem aja ga pernah ngerasain banjir kan? Tsunami? Tenggelam di sungai? Ini ya cobain dikit, gimana rasanya tak berdaya, gimana rasanya ada di kondisi yang tidak aman..‘. Dan ketika ada pak security menghampiri mengulurkan tangan, saya akhirnya berusaha meraih tangannya agar tertarik dari arus. Rasanya mau nangis saat itu. Betul-betul ada di ujung rasanya. Mungkin ini memang musibah ‘kecil’, tapi tentunya Allah bisa aja kan ya ngerencanain dampak yang lebih fatal dari sekedar lecet-lecet. Kalau Allah mau, Allah bisa bikin saya bawa laptop, Allah bikin ada benda berbahaya di arus air yang bisa membuat cedera lebih parah, dan lain-lain. Allah nyatanya ingin membuat ‘letupan’ di hati saya. Hanya ingin itu. Betapa sayangnya Ia… Jadi merasa bersalah…

Yah, begitulah. Ohiya, saya juga mau menyampaikan sesuatu. Terlepas dari kenekatan saya menerobos arus air, saya minta tolong banget ke para manusia semuanya, untuk membuang sampah pada tempatnya. Puhlis lah. Sekecil apapun. Udah di-akomodasi-in kan ya sama pemerintah, adanya tempat sampah di pinggir-pinggir jalan itu.

Tingginya limpasan hanya ada di ruas itu aja. Di ruas jalan setelah KFC udah ga deras, karena air limpasan masuk ke selokan. Berarti ruas yang tadi bermasalah dengan air yang ga masuk ke selokan itu, harus ditinjau lagi tuh selokannya. Bahaya banget, karena ruas itu adalah jalanan yang menurun. Air dalam jumlah banyak akan semakin berbahaya kalau memiliki arus kecepatan. Gaswatuna. Entah apakah ada masalah di bagian dalam selokan, tapi curiganya sih ada bagian selokan yang kesumbat, akhirnya air ga masuk ke selokan. Dan slot air buat masuk ke selokan sangat jarang, berhubung di situ lebih banyak yang di-semen bagian atas selokannya. Kalaupun ada slot air masuk, itu agak jauh dari jalan dan ga berada di cekungan pinggir jalan (ah begitulah pokoknya). Kira-kira bisa disuarakan ke siapa ya ini?

Oke, terakhir, terima kasih banyak buat bapak-bapak yang tadi ngebantuin. Jazakumullah khairan katsiran pisan. Bahkan tadi ditraktir baso dong sama bapaknya, huks terharu. Dan tadi ada mas-mas yang kakinya lecet gegara kena batu di arus air. Punteun dan hatur nuhun pisan. Hanya Allah yang bisa membalas. Semoga lancar hidup dan rezekinya ya bapak-bapak😀