Dunia Kolam Renang

Berenang erat kaitannya dengan kolam renang, tentu saja, huoho. Setelah dihitung-hitung, setidaknya ada 7 kolam renang yang sudah pernah saya nikmati selama saya hidup di dunia. Ini yang kolam renang beneran, selebihnya ya setidaknya saya pernah (sengaja) nyebur di cekdam NF yang berbiawak, selokan super bersih depan rumah, danau garbel NF, dan lain-lain.

Yap. Markisyer #marikitashare!

1. Kolam Renang BSD, Bontang

Kolam Renang ini terletak di dekat kompleks BSD (Bumi Sekatup Damai), Bontang. Kolam ini terletak di lantai 2. Di lantai 1 ada hall tempat registrasi, ruang ganti baju, take shower sebelum renang, tempat mandi setelah renang, tempat parkir, dan bangku-bangku buat duduk melihat pemandangan padang golf yang indah skalii. Untuk registrasi, bisa pakai kartu pegawai PKT atau PT Badak (saya biasanya pakai kartunya Ayah, hoho) atau daftar aja seperti biasa.

Nah di atas, ada 3 kolam renang yang berbeda kedalaman sekaligus beda suasana. Di kolam 1 : dangkal, ada air terjun kecil-kecilan, dan isinya ya bocah-bocah sama pendamping mereka. Di kolam 2 : kedalaman sedang, biasanya dipakai buat teenagers yang lagi belajar renang. Di kolam 3 : paling dalam, biasanya yang udah jago-jago renang. Saya ga bisa ngasih berapa kedalamannya secara rinci, karena terakhir kali ke sana ketika saya masih SD, haha. Entah seperti apa sih bentuknya sekarang.

Overall, kolam renang di sana enak, outdoor, kaporitnya ga begitu kerasa, laki2-perempuan, ramai, aman (insyaAllah), pemandangannya bagus. Tapi itu dulu🙂

2. Kolam Air Hangat, Cirebon

Kolam ini terletak di dekat gunung Cermai. Saya ke tempat ini ketika berkunjung ke rumah uwak. Saya lupa nama kolamnya, tapi kolam ini terdiri dari 2 kolam. Satunya kolam ‘air dingin’ dan satunya kolam ‘air hangat’.

Buat para kerudungers, pakailah baju lengkap. Selain karena ini campur, kolren ini juga sering ramai. Ditambah adanya perosotan yang kira-kira setinggi lantai 2,5 (saya ga tau nama kerennya –‘), jadilah anak-anak banyak yang main di situ. Saya aja suka banget (mungkin karena belum nyoba di ancol atau tempat lain yang lebih menantang mungkin ya –‘). Oh tapi perosotan ini cuma ada di kolam air dingin.

Kolam air panas berukuran lebih kecil daripada kolam air dingin, sekitar 3×6 m. Kata uwak saya, air hangat ini dihasilkan dari panas bumi, yang memang ada di situ.

Tapi sebetulnya kalu mau air hangat juga bisa di kolam sekitar situ kok. Adek saya aja mandi air hangat di kolam-kolaman deket sawah😀

3. Kolam Renang Cibulan, Cirebon

Nah kolam yang ini saya datangi ketika menjenguk adik saya yang mondok di PP Husnul Khotimah. Mandi bersama ikan-ikan besar yang konon katanya jelmaan. Bisa lihat selengkapnya di sini.

Biaya kurang dari 10ribu (dulu). Akses ke sana cukup mudah, karena terletak di dekat jalan raya. Silakan silakan, segeerrr😀 Lebih enak kalau bawa adik kecil ataupun anak (buat yang punya anak), soalnya lucu banget ngeliat mereka memberanikan diri mendekati ikan-ikan itu :3

Setelah berenang, bisa beli oleh-oleh dulu sebelum pulang, dijual di luar kolam renang🙂

4. Kolam Renang Nurul Fikri BS, Anyer

Ini satu-satunya kolam yang memperbolehkan penggunaan baju lengkap ketika berenang. Harus malah, haha. Kudu dari ujung kerudung sampai ujung kaos kaki, tapi suka ga pake juga sih karena merasa aman dan ga mau ribet😛

Kolam ini dibangun dengan target ‘menjadi kolam bertaraf internasional’, bisa dilihat dari ukuran. Letaknya di tengah hutan (yaiyalah, NF nya aja di tengah hutan –‘), dan terbuka. Outdoor skali dulu, beratapkan langit. Karena tidak terawat, jadilah kolam ini sebagai tempat cuci motor orang situ, hijau berlumut, kolam ikan, kolam kodok, kolam udang, kolam ular juga mungkin. Tapi tetep aja santri-santri di sana, entah kenapa berjiwa ‘kehutanan’ dan tetep aja mau nyebur di situ. Entah buat berenang, entah buat ngambilin udang.

Direnovasi kalau nggak salah mulai ketika saya kelas 3 SMP, dan bisa dipakai ketika saya SMA.Sebelum di renovasi, kolam dikosongkan terlebih dahulu. Lalu para lelumut yang menempel di dinding kolam, dibersihkan oleh santri yang mendapat hukuman. Karena bentuknya enak (penampang melintang panjangnya berbentuk datar-turun-datar-naik-datar *kebayang? ), jadi enak juga buat main perosotan di situ, haha. Kedalaman yang dangkal kira2 1 m, yang bagian dalamnya hampir 2 m. Saya pernah hampir tenggelem lah di situ –‘. Kemudian dibangun atap rancangan ayah temen saya, dipasang batu kali, tempat main badminton, panggung, dan tempat mandi + ganti baju.Pokoknya jadi berbedalah sama yang dulu, bisa liat nih.

Walaupun tertutup, buat para wanita tetep aja harus berpakaian lengkap karena sebenernya itu juga masih terbuka. Ada aja yang iseng, entah tholib atau warga yang mengintip dari rerimbunan hutan. Hii.

Untuk santri di sana, masuknya gratis, tapi dijadwal. Misal pekan 1 & 2 itu untuk tholibah, untuk pekan 3 & 4 untuk tholib. Bisa berubah juga sih. Untuk tamu, misal orangtua, dulu sih gratis, kurang tau kalau sekarang. Alumni juga gratis B).

Kolam renang ini agak-agak horor. Tapi ya selowlah ya🙂

Ini kabar lama, nanti saya update lagi kalau saya udah ke sana lagi (insyaAllah Juni ini :)). Lumayan, kalau temen-temen agak nggak sreg sama kolam renang yang di Anyer, bisa ke NF ini. Bisa juga buat temen-temen yang mau outbond di NF, sepaket sama pesen kolam renang.

Saya sertakan beberapa foto :

kalau ngeliat-liat ini lagi, lucu aja, beda banget sama kolam yang dulu bahkan kamu tidak bisa melihat apapun di kedalaman kira2 20 cm dari permukaan –‘

5. Kolam Renang BSD, Serpong

6. Kolam Renang Marina, Anyer

7. Kolam Renang Akhwat *ngarang, Bandung

Saya seorang mahasiswa yang tinggal di Bandung Kota. Berkerudung, dan suka berenang. Nggak hobi juga sih, cuma renang itu salah satu cabang olahraga yang saya suka. Pengen berenang, tapi agak gimana gitu kalau di tempat umum dan terbuka.

Akhirnya ditemukanlah sebuah tempat, di daerah Arcamanik. Dari dago, bisa langsung ke Jl. Soekarno, trus ke Jl. Jakarta, ambil ke arah cicadas. Udah sampai sini, langsung tanya-tanya aja ke orang sekitar situ, karena lumayan ribet kalau pake peta –‘ Letaknya di tengah-tengah sawah, jadi kayak berenang di tengah sawah gitu deh, haha. Berdinding biru dan tinggi, kira-kira 2 meter lebih. Jadi insyaAllah amaaaaan! hohoho B)

Ada peminjaman baju renang, tempat ganti baju, mandi, dan jajan. Kemarin saya habis 1 1/2 porsi mie lah setelah berenang😛 Lumayan, mie pake telor cuma 4ribu. Uang masuknya Rp 6.000, sewa baju lengkap Rp 3.000.

Recommended buat muslimah yang pengen sehat dan tinggi *ups. Ohiya, ini nggak cuma buat yang berkerudung (iyalah), tapi untuk wanita, biar lebih enak dan nyaman juga berenangnya🙂

Perjalanan ke sana memang penuh liku, bahkan kamu harus naik motor di jalan sempit samping kali. Tapi demi keamanan memang perlu pengorbanan #eaa. Coba ada muslimah center di Bandung Kota ya, biar akses lebih mudah🙂

11 thoughts on “Dunia Kolam Renang

  1. aku pernah kesitu(arcamanik) sekelompok liqo. hehehe
    rame lah, berasa kolaam milik kita, soalnya sepi😀

    tapi pas dari turun angkotnya ribet.
    ditengah sawah pula.
    hahaha

    and I’m the only one who can’t swim. -______-
    jadilah MR saya dengan baik hatinya mengajarkan.
    hahaha

  2. Tenang leil, insyaallah ntar sekitar 5 tahun lagi ane bkalan ngediriin Muslimah centre di Bandung.. #AamiinYaAllah

    Waktu itu aku ke arcamanik bareng teh sari pake motornya Kasmita.. Motornya Kasmita kan lagi eror tuh remnya, pas jalan di antara selokan dan sawah detik-detik yang menegangkan…. hahaha

  3. waah makasih loh infonya, ini lagi nimbang-nimbang buat renang besok bareng temen-temen mentoring antara al masoem sama yang di arcamanik itu hehe😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s