Lupa (doh)

Lupa. Itu penyakit akut pertama saya, diikuti dengan penyakit gampang ketiduran. Saya kadang berpikir, jangan-jangan saya lupa-an gini karena nama saya Leily –> Leli –> lali. Haha nggaklah ya, nama saya bagus kok (menghibur diri sendiri). Ups, OOT.

Ibaratnya , hmm, saya punya darah rendah nih. Udah jadi kewajaran, kalau lagi upacara saya suka gerak2 ga jelas, nyoel2 temen sebelah, atau lihat2 pemandangan, cuma biar saya tetap berada dalam ambang kesadaran. Kalau tidak, weu, pingsan tak berdayalah diri ini. Akibatnya apa? Udah jelas lah ya, ngerepotin orang (ngangkat2 ke uks), sama ya dikit2 malulah, haha. Kayak ga strong amat. Nah itu dia. Ketika lagi terserang itu, saya suka kesel sendiri jadinya, ih kenapa sih saya tadi nggak makan lebih banyak, minum obat apa kek, atau kenapa lupa bawa permen karet biar mulut ga diem aja (salah satu cara biar tetep sadar).

Begitupun dengan penyakit lupa ini. Ada beberapa akibat, dan ini yang biasanya suka muncul :

Pertama, saya jadi suka ribet sendiri kalau bertemu orang baru. Saya lebih hapal wajahnya daripada namanya. Masa penerimaan murid baru, pembukaan semester Karisma, ataupun jalan-jalan dengan banyak orang adalah contoh masa dimana otak saya harus bekerja lebih keras karena harus menghapal nama orang-orang itu. Tapi mau bagaimanapun, tetep aja. Hari ini dia pake kerudung pink dan besoknya jadi warna hijau, langsung aja lupa. Zzzz banget ga sih –‘. Maaf ya teman-teman, hiks.

Kedua, lupa bales SMS. Begitu SMS masuk dan saya lagi berhalangan (misal lagi nggak ada pulsa, lagi mandi, lagi ngobrol, lagi ribet, lagi nugas, lagi makan, dll), maka terlupakanlah SMS itu. Blass. Beberapa jam kemudian baru buka inbox, dan melotot dengan berjuta penyesalan yang begitu mendalam.

Ketiga, urgent skali ini : lupa jadwal. Ga sekali dua kali, saya kelupaan sama agenda yang harus saya lakukan. Contoh hari ini deh, harusnya rapatnya hari ahad, jam 1 di sekre Karisma. Entah kenapa, saya ingetnya hari Sabtu, jadi saya ke sekre hari Sabtu dan menemukan : ‘lho kok mas’ul-nya bukan kang ini? malah si temen gue?’. Tapi karena ke-selow-an saya, ya, mungkin diganti ya. Toh masih sejalur, haha. Eh ternyata ahad-nya saya di-sms, ‘Leli, dimana? Dateng rapat?’. Eaaa. Reminderpun kurang cukup membantu, karena saya suka tiba2 nulis dimanapun reminder itu kalau note sakti saya lagi ga ada di hadapan saya.

Keempat, lupa tugas. Ini paling parah. Agak sama sih dengan akibat ke-2. Ya Allah, kalau udah si masalah ini, saya kadang berpikir, kayaknya yang saya butuhkan adalah seorang istri, bukan seorang suami. Biasanya istri kan jadi ‘sekretaris’-nya suami, tapi saya kayaknya butuh sekretaris, nggak cocok jadi sekretaris. Begitu nggak ya? But of course it just a silly thought,saya masih normal.

(Dengan menulis akibat dari penyakit ini, saya makin sedih.Boleh nangis dulu ga masbro?)

Seperti halnya berpenyakit darah rendah, penyakit lupa ini juga tidak muncul begitu saja. Penyakit ini memiliki kesamaan : selalu saya sesali ketika sudah terjadi. Selalu. Walapun pada kenyataannya penyebab penyakit ini juga selalu muncul. Tapi saya tahu satu hal : Ketika saya berada dalam kesadaran penuh, dengan kondisi ruhiyah yang ter-chagre full, tentu lupa ini tidak terjadi.

Ketika saya betul-betul mengenal seseorang di awal pertemuan, menyugesti diri dengan : ‘ayo lel, sungguh menghargai orang lain itu sangat baik, jangan sakiti ia dengan kamu melupannya, Lel’, apalagi kalau dia menciptakan kesan pertama yang oke, maka saya nggak bakal lupa, insyaAllah.

Ketika saya dalam kesadaran penuh dan tidak ada kata ‘nanti’, maka tidak ada lagi SMS yang jamuran di inbox saya dan jadi kacang (dicuekin maksudnya). Kata nanti muncul ketika tidak dalam kesadaran sepenuhnya. Dan faktanya adalah, kata NANTI adalah kata yang membunuh, yang menghancurkan jiwa raga, mematahkan tulang belulang dan meluluhlantakkan energi postif dalam diri (saya nggak lebay, ini beneran).

Ketika saya berada dalam batas kesadaran penuh saat akan mengerjakan tugas atau mengemban suatu amanah, saya tidak akan lupa, walau tanpa reminder, dan akan terselesaikan dengan baik tanpa ada istilah deadliner. Tidak akan tercampur aduk dengan jadwal lain. Amanah itu akan selesai, dengan segala manfaat yang kadang membuat saya berpikir : wah-saya-dapet-ilmu-baru, dan itu menyenangkan -mendapatkan ilmu secara tidak sengaja saat mengerjakan sesuatu.

Teringat wejangan MR saya, nyentil banget : ‘ Membuat manusia lupa itu pekerjaan syaithan. Lupa itu ujian, dik. Dan Allah tidak akan membebankan melebihi kapasitas kita. Karena lupa itu dari syaithan, maka satu-satunya cara mengobatinya adalah dengan banyak-banyak mengingat Allah, agar ingat tanggung jawab kita. Itu saja. Perbanyak dzikir, buang jauh-jauh pikiran tidak berguna yang kerap hadir. Dzikir itu obatnya, dik. Maka ketika amanah itu datang, Allah tau kita bisa, dan jangan lupa untuk selalu berdoa, memohon kekuatan kepadaNya..’

Bismillah. Saya sedang dalam masa terapi, dan kejadian pekan ini cukup menjadi lecutan buat diri saya sendiri.

Semoga tidak terjadi lagi, karena sungguh meruginya saya ketika hal ini terjadi lagi, sungguh merugi. Bahkan kalau terjadi lagi, berarti masih bagusan keledai daripada saya. Masih lebih payah saya berarti.

Astaghfirullah, maaf ya Allah, saya belum menjadi hamba yang baik..

 

 

 

*buat siapapun yang membaca ini, saya minta nasihatnya ya, minta doanya juga, atau mau berbagi tips? trimakasih skali..🙂

9 thoughts on “Lupa (doh)

  1. Penyakitnya sama dong leil….
    Kalo gw sih nyari orang yg bisa ngingetin gw.. syaratnya kita harus sering cerita ma orang itu dan minta untuk selalu mengingatkan…
    trus kalo perlu catet tuh semua janji2 ke orang dan kalo perlu lagi liatin tuh ke org yg ngingetin kita…
    Terus yang pasti harus dilakukan yaitu berdoa ma Allah… Minta agar kita ga gampang lupa…

    Semoga bermanfaat ya leilllll

  2. astagfirulloh, ternyata staff saya gak normal. masa ada cewek pengen punya istri.

    hehehehehe, nikmatin saja lel kekurangannya, itu bisa jadi ladang amal bagi orang lain. contoh: klo km lupa dtang rapat, maka itu akan jadi ujian kesabaran yang menghasilkan pahala bagi orang yg mengundang rapat. hahahahaha

    semangat memperbaiki diri tanpa henti

  3. duh jgn2 note sakti itu yg gw pinjam buat munas lagi? –‘
    Klo gw selalu pake advanced reminder di hape (hape gw lumayan canggih soalnya,,huee somboong),,,ada juga pake nulis sticky note di desktop
    Lainnya,,,biasa minta dismsingetin sama tmn 5 menit sblmnya,,,ini utk yg musti dikerjain lngsung gpl
    Terakhir,,,punya tmn yg ngingetin,,,

    • bukan kok, kalem aja kak, haha.
      tau deh yang canggih -____-
      ehe betul juga itu yang minta temen ngingetin 5menit sblumnya. soalnya buat bikin reminder aja saya suka lupa –‘

      usul terakhir sangat bagus, karna skarang belum ada. saya cari dulu. kk mau? haha.

  4. I did the same things sist. ups.
    masalahmu dialami hampir semua org kayaknya yah. lupa akut, gampang ketiduran, darah rendah, dan suka nunda bener2 bikin nyesek dan nyesel. eugh. but at least,you’re back with a quick spirit lel. it’s ur plus point.

    ada quotes cool nih:
    Watch your thoughts; they become words. Watch your words; they become actions. Watch your actions; they become habits. Watch your habits; they become character. Watch your character; it becomes your destiny.
    #Anonymous Quote

    If we can solve our problems that we face, It’ll be resource our power in the next.. So, the deeper we get grief. .the bigger we get pleasure.. don’t it?
    #Ahmad Djajuli

    ga nyambung yah sama topik lu lel? hohooo😀
    anyway. gw masih dlm tahap bangkit juga lel, yul. bagkit secepatnya & sebenerbenernya, INSYAALLAH! BISMILLAH!

    apa yg bisa gue saranin ya?
    nampaknya tak adeu, hmm. sering2 lah bercerita aja deh, teh leli. ehee :p

    • super han. eta pisan. nyambung ga nyambung, tapi itu kena banget sama kondisi gw sekarang. makasih harya 2,,

      ente sama yuli sarannya sama, sering2 cerita🙂 yak bung, mungkin intensitas ketemu kita berkurang, kemaren kemajuan lho pas kamu liat aku itu huhuhuhuy. kamu boleh nginep ga? ada urusan bisnis juga nih
      *ps : login twit dong han, hoho

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s